Berikut 5 Masalah Akuntansi yang Sering Terjadi

September 17, 2018 Accounting

Seperti yang sudah Anda ketahui, akuntansi merupakan seni dalam mengukur, berkomunikasi, dan menginterpretasikan aktivitas keuangan. Dalam perusahaan, akuntansi memegang peranan penting dalam mengukur, menjabarkan, serta memberikan kepastian tentang informasi keuangan. Tujuan akuntansi sendiri salah satunya adalah untuk menyiapkan laporan keuangan akurat yang diharapkan dapat membantu para pembuat keputusan dalam menentukan kebijakan paling tepat.

Meskipun tujuan akuntansi jelas dan penting, bukan berarti akuntansi merupakan hal yang mudah dilakukan. Bahkan sangat mungkin terjadi sejumlah masalah dalam akuntansi. Masalah akuntansi sering kali terjadi karena pengabaian atau ketidaktahuan yang dilakukan oleh sejumlah pihak dalam perusahaan. Tentu dampaknya bisa sangat besar bagi perusahaan Anda. Berikut beberapa masalah akuntansi yang sering terjadi dan harus Anda ketahui!
Masalah akuntansi, Kesalahan akuntan, Proses akuntansi, pencatatan error, software accounting, akuntansi, accounting,Akuntansi memegang peranan penting dalam mengukur, menjabarkan, serta memberikan kepastian tentang informasi keuangan. (Image Source: Pexels)

  1. Tidak cukup teliti menyimpan bukti transaksi

    Tidak sedikit pemilik bisnis yang kurang teliti menyimpan bukti transaksi atau kuitansi pengeluaran bisnis. Padahal, kegagalan tersebut dapat menimbulkan permasalahan pajak, akuntansi, dan arus kas perusahaan. Meski terdengar sepele, bukti transaksi sangat penting bagi kegiatan akuntansi Anda. Ingatlah bawah kuitansi dan nota dapat menjadi bukti valid ketika terjadi perbedaan angka pada saat pemeriksaan laporan keuangan perusahaan Anda. Kuitansi dan nota juga sangat berguna dan dapat diandalkan untuk mempermudah proses audit dan perpajakan.

  2. Piutang perusahaan

    Dalam bisnis, mendapatkan bayaran tentu merupakan salah satu hal yang paling menyenangkan. Namun, Anda harus cukup teliti untuk melacak piutang bisnis Anda. Saat Anda mengeluarkan invoice, itu berarti piutang akan tercatat dan pelanggan berhutang uang pada Anda. Ketika utang tersebut dibayarkan, status invoice akan berubah menjadi terbayar. Proses hitung-hitungan piutang ini harus jelas agar keuntungan bisnis Anda berjalan lancar.

    Masalahnya, perhitungan piutang perusahaan tersebut tidak selalu berjalan lancar. Terkadang bisa terjadi kesalahan dalam pencatatan piutang dan Anda tidak memiliki cukup waktu untuk memperbaikinya. Masalah akuntansi yang berkaitan dengan piutang perusahaan tentu harus Anda selesaikan dengan tepat dan akurat agar tidak menyebabkan kerugian finansial terhadap perusahaan atau bisnis yang Anda jalankan.

  3. Menjadikan laporan hanya sebagai pencatatan

    Bagi sebagian pebisnis, akuntansi mungkin hanya dilihat sebagai proses pencatatan data keuangan perusahaan. Fungsinya tidak lebih dari menghitung saldo perusahaan atau kepentingan perpajakan. Padahal, akuntansi memiliki peran lebih besar. Laporan keuangan mampu menyajikan beragam informasi yang dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam pengambilan keputusan. Membuat keputusan dan menentukan strategi pengembangan bisnis yang berkaca pada laporan keuangan tentu memperbesar potensi pengembangan bisnis yang Anda jalankan.

  4. Kesalahan berhitung

    Keakuratan menjadi hal paling penting dalam proses akuntansi. Apalagi akuntansi memberikan informasi finansial perusahaan Anda, sehingga ketidakakuratan data tentu akan merugikan Anda. Kesalahan saat berhitung pun tidak hanya dapat terjadi pada pengusaha, namun juga akuntan yang sudah berpengalaman. Kesalahan berhitung mungkin saja terjadi saat akuntan terburu-buru atau sedang lelah sehingga tidak mampu mendeteksi kesalahan berhitung yang terjadi.

    Sebaiknya Anda tidak menyepelekan kesalahan berhitung ini. Karena jika kesalahan saat berhitung digabungkan dengan kesalahan saat input dan rekonsiliasi, maka akan menjadi kesalahan yang besar terhadap laporan keuangan perusahaan. Jika kesalahan tersebut tidak diketahui dalam kurun waktu yang cukup lama, berbulan-bulan misalnya, maka akan memicu permasalahan yang jauh lebih kompleks. Masalah yang lebih kompleks tentu akan membuat proses perbaikan dan penyelesaian menjadi lebih sukar untuk dilakukan.

  5. Kesalahan pada penulisan desimal

    Masalah akuntansi satu ini mungkin terjadi jika Anda masih menggunakan pencatatan manual. Misalnya Anda ingin menuliskan Rp1.000.000, namun salah penulisan hingga menjadi Rp10.000.000. Tentu saja kesalahan penulisan desimal ini akan sangat berpengaruh pada laporan keuangan Anda. Oleh karena itu, Anda harus sangat memperhatikan penulisan desimal agar tidak mengulang kesalahan yang dapat menyebabkan kesalahan data dalam laporan keuangan.

Hindari sejumlah masalah akuntansi yang sering terjadi seperti disebutkan di atas untuk menghasilkan laporan keuangan yang tepat dan akurat. Untuk meminimalkan kesalahan-kesalahan yang dapat menyebabkan masalah akuntansi, sebaiknya Anda mulai mempertimbangkan untuk menggunakan software accounting seperti Sleekr Accounting yang dapat mendeteksi pencatatan error sehingga kesalahan akuntansi dapat diminimalisir dengan optimal. Semoga bermanfaat!