×

Sebenarnya Apa Itu Rasio Keuangan Bagi Sebuah Bisnis? (Bagian 1)

July 14, 2016 Accounting

Pada kesempatan kali ini akan sedikit membahas tentang rasio keuangan, Berkembangnya UKM di Indonesia tidak lepas dari permasalahan dalam pengelolaan keuangannya.  Karena tujuan laporan keuangan adalah menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi. Kinerja keuangan UKM tidak dapat dinilai hanya dengan melihat laporan keuangan, melainkan harus dianalisa lebih lanjut. Metode yang dapat digunakan untuk menganalisis kinerja keuangan salah satunya adalah dengan menggunakan analisis rasio keuangan.

Apa itu Rasio Keuangan

Laporan ini digunakan untuk melihat kinerja keuangan perusahaan seperti efisiensi, likuiditas, profitabilitas dan solvabilitas (kesanggupan melunasi hutang) dengan tujuan agar dapat memaksimalkan kinerja perusahaan untuk masa yang akan datang.

Apa Saja Jenis – Jenis Rasio Keuangan

Secara umum, rasio dapat dibagi kedalam kelompok sebagai berikut :

1. Rasio Profitabilitas atau Rentabilitas

Rasio profitabilitas merupakan rasio yang bertujuan untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba selama periode tertentu dan juga memberikan gambaran tentang tingkat efektifitas manajemen dalam melaksanakan kegiatan operasionalnya. Efektifitas manajemen disini dilihat dari laba yang dihasilkan terhadap penjualan dan investasi perusahaan. Rasio ini disebut juga rasio rentabilitas. Rasio ini juga menggambarkan kemampuan perusahaan dalam mendapatkan laba melalui semua kemampuan dan sumber yang ada seperti kegiatan penjualan, kas, modal, jumlah karyawan, jumlah cabang dan sebagainya.

2. Rasio Likuiditas

Rasio likuiditas merupakan suatu indikator mengenai kemampuan peruasahaan dalam membayar semua kewajiban fianansial jangka pendek pada saat jatuh tempo tiba dengan menggunakan aktiva lancar yang tersedia. Likuidiatas tidak hanya berkenaan dengan keadaan keseluruhan keuangan perusahaan, tetapi juga berkaitan dengan kemampuannya mengubah aktiva lancar tertentu menjadi uang kas. Rasio ini dapat dihitung melalui sumber informasi tentang modal kerja yaitu pos-pos aktiva lancar dan hutang lancar. Dengan demikian rasio likuiditas berpengaruh dengan kinerja keuangan perusahaan sehingga rasio ini memiliki hubungan dengan harga saham perusahaan.

3. Rasio Solvabilitas atau Leverage Ratio

Solvabilitas suatu perusahaan adalah kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangannya baik jangka pendek maupun jangka panjang apabila sekiranya perusahaan dilikuidasi / dibubarkan. Suatu perusahaan yang solvable berarti bahwa perusahaan tersebut mempunyai aktiva atau kekayaan yang cukup untuk membayar semua hutang-hutang nya begitu pula sebaliknya perusahaan yang tidak mempunyai kekayaan yang cukup untuk membayar hutang-hutangnya disebut perusahaan yang insolvable.

4. Rasio Aktivitas

Rasio aktivitas adalah rasio yang mengukur seberapa efektif perusahaan dalam memanfaatkan semua sumber daya yang ada padanya. Semua rasio aktivitas ini melibatkan perbandingan antara tingkat penjualan dan investasi pada berbagai jenis aktiva. Rasio-rasio aktivitas menganggap bahwa sebaiknya terdapat keseimbangan yang layak antara penjualan dan beragam unsur aktiva misalnya persediaan, aktiva tetap dan aktiva lainnya.

Kegunaan Analisis Rasio Keuangan

Rasio keuangan dapat digunakan untuk mengevaluasi kondisi keuangan perusahaan dan kinerjanya. Dengan membandingkan rasio keuangan perusahaan dari tahun ke tahun dapat dipelajari komposisi perubahan dan dapat ditentukan apakah terdapat kenaikan atau penurunan kondisi dan kinerja perusahaan selama waktu tersebut. Selain itu, dengan membandingkan rasio keuangan terhadap perusahaan lainnya yang sejenis atau terhadap rata-rata industri dapat membantu mengidentifikasi adanya penyimpangan.

Kemudian siapa yang akan menggunakan hasil dari analisa ini? Analisis rasio keuangan pada umumnya digunakan oleh tiga kelompok utama pemakai laporan keuangan yaitu manajer perusahaan, analis kredit, dan analis saham. Kegunaan rasio keuangan bagi ketiga kelompok utama tersebut adalah sebagai berikut:

  1. Manajer, yang menerapkan rasio untuk membantu menganalisis, mengendalikan, dan kemudian meningkatkan operasi perusahaan,
  2. Analis kredit, termasuk petugas pinjaman bank dan analis peringkat obligasi, yang menganalisis rasio-rasio untuk membantu memutuskan kemampuan perusahaan untuk membayar utang-utangnya, dan
  3. Analis saham, yang tertarik pada efisiensi, risiko, dan prospek pertumbuhan perusahaan.

Keunggulan dan Keterbatasan Analisis Rasio Keuangan 

Analisis rasio keuangan merupakan analisis yang paling sering dilakukan untuk menilai kondisi keuangan dan kinerja perusahaan dibandingkan alat analisis keuangan lainnya.

Analisis rasio keuangan memiliki beberapa keunggulan sebagai alat analisis :

  1. Rasio merupakan angka-angka atau ikhtisar statistik yang lebih mudah dibaca dan ditafsirkan.
  2. Rasio merupakan pengganti yang sederhana dari informasi yang disajikan laporan keuangan yang sangat rinci dan rumit.
  3. Rasio mengetahui posisi perusahaan di tengah industri lain.
  4. Rasio sangat bermanfaat untuk bahan dalam mengisi model-model pengambilan keputusan dan model prediksi (z-score).
  5. Rasio menstandarisir size perusahaan.
  6. Dengan rasio lebih mudah memperbandingkan perusahaan dengan perusahaan lain atau melihat perkembangan perusahaan secara periodik atau time series.
  7. Dengan rasio lebih mudah melihat tren perusahaan serta melakukan prediksi di masa yang akan datang.

Sebagai alat analisis keuangan, analisis rasio keuangan juga memiliki keterbatasan atau kelemahan.Ada beberapa keterbatasan atau kelemahan analisis rasio keuangan.

  1. Kesulitan dalam mengidentifikasi kategori industri dari perusahaan yang dianalisis apabila perusahaan tersebut bergerak di beberapa bidang usaha.
  2. Perbedaan metode akuntansi akan menghasilkan perhitungan yang berbeda, misalnya perbedaan metode penyusutan atau metode penilaian persediaan.
  3. Rasio keuangan disusun dari data akuntansi dan data tersebut dipengaruhi oleh cara penafsiran yang berbeda bahkan bisa merupakan hasil manipulasi.
  4. Informasi rata-rata industri adalah data umum dan hanya merupakan hasil manipulasi.

Keterbatasan utama dalam analisis rasio keuangan adalah sulit membandingkan hasil perhitungan rasio keuangan suatu perusahaan dengan rata-rata industri.

Menghitung rasio keuangan sebenarnya tidaklah sulit, terlebih lagi dengan bantuan aplikasi akuntansi yang memang dibuat khusus untuk UKM. Rasio keuangan akan langsung terhitung secara otomatis dengan hasil yang akurat. Cari tahu lebih lanjut disini.

 

Artikel terkait

5 Alasan Pembukuan Keuangan UKM Menghemat Pengeluaran

October 3, 2016 Accounting

Jadwal yang padat sebagai seorang pemilik bisnis membuat Anda mengabaikan pembukuan keuangan UKM perusahaan. Tanpa disadari, tumpukan invoice, laporan pengeluaran, dan dokumen-dokumen akuntansi lain pun semakin meningkat hingga akhirnya terbengkalai. Padahal, pembukuan keuangan yang tidak akurat, baik karena sudah lama tidak di-update ataupun secara keseluruhan mengalami kekacauan, akan berimbas buruk pada nasib jangka panjang perusahaan….

Baca selengkapnya