×

Dalam menjalankan kegiatan operasionalnya, perusahaan memerlukan yang namanya sumber daya manusia. Sumber daya manusia ini harus dialokasikan secara tepat agar bisa meningkatkan produktivitas perusahaan secara maksimal. Untuk itulah keberadaan divisi Human Resource (HR) amat dibutuhkan dalam menjalankan tugas ini. Orang-orang yang bekerja di divisi ini harus fokus dan bisa mengelola SDM perusahaan.

Dalam menjalankan misi tersebut, mereka memerlukan dana perusahaan. Tak jarang hal ini menyebabkan pengeluaran biaya HR menjadi membengkak. Apakah Anda salah satu yang mengalami hal ini? Bisa jadi pembengkakan biaya HR disebabkan karena hal ini.

Ada beberapa alasan yang dapat menyebabkan biaya HR perusahaan mengalami pembekakan.

    1. Pemborosan Inventaris Perusahaan

      Dalam menjalankan tugasnya, seorang HR pastinya akan banyak mencatat dan mencetak dokumen-dokumen terkait data maupun kesejahteraan karyawan. Hal inilah yang akan menyebabkan pemborosan kertas. Akan ada banyak dokumen yang menumpuk. Padahal, cara yang seperti ini bukannya efektif, tetapi justru akan mengakibatkan pemborosan. Anda akan membutuhkan sejumlah rim kertas. Selain itu, belum lagi jika dokumen tersebut hilang atau ikut terbuang. Tentunya pemborosan tersebut sangat sia-sia.

      Di era yang serba modern ini, sebagai seorang HRD, Anda harus mampu memanfaatkan teknologi untuk mengelola karyawan Anda. alih-alih mencetak data pada kertas dan menyimpannya, sebaiknya manfaatkan layanan penyimpanan berbasis cloud seperti Sleekr HR. Selain hemat, cara ini juga lebih efektif karena bisa mencari data yang diinginkan sewaktu-waktu tanpa terbatas tempat dan waktu.

    2. Terlalu Banyak Melakukan Training di Luar

      Seiring perkembangan zaman, perilaku konsumen juga berubah dari waktu ke waktu. Untuk menjawab kebutuhan konsumen yang semakin beragam, setiap pebisnis harus mampu memberikan yang mereka inginkan. Hal ini nantinya akan berimbas pada karyawan perusahaan. Agar tidak tergilas perkembangan zaman, perusahaan juga harus menyesuaikan pengetahuan yang dimilikinya. Akan ada banyak hal-hal baru yang harus dikenalkan pada karyawan Anda.

      Apalagi jika Anda ingin mengeluarkan produk yang benar-benar baru dan berbeda dari sebelumnya, tentunya karyawan harus mendapatkan “pendidikan” yang mumpuni untuk menunjang eksekusi tersebut. Anda pun menjadwalkan banyak training di luar perusahaan dengan harapan dapat meningkatkan kualitas karyawan Anda. Cara ini memang bagus, tapi jika dilakukan terlalu sering juga bisa mengakibatkan pemborosan. Terlebih, semakin sering Anda memberikan training bersifat eksternal ke karyawan Anda, maka karyawan akan menjadi bosan. Alhasil, pengetahuan baru tidak akan bisa diserap secara maksimal.

      Baca juga: 3 Jenis Training Karyawan yang Paling Dibutuhkan

Tanpa Anda sadari, pemborosan inventoris bisa menjadi salah satu penyebab di balik pembengkakan biaya HR.

        1. Sering Melakukan Training yang Kurang Efektif

          Jika melakukan training perusahaan, sebaiknya jangan dipukul rata, namun harus fokus dengan bidang masing-masing divisi. Setiap divisi memerlukan proporsi training yang berbeda-beda. Terlalu banyak jadwal training justru akan membuat karyawan Anda bingung sehingga hasilnya menjadi kurang efektif. Lebih baik lakukan training sekali selama beberapa bulan saja, namun yang efektif.

        2. HR Terlalu Banyak Berkutat di Urusan yang Berkaitan di Bidang Administrasi

          Bisa jadi penurunan efektivitas HR disebabkan oleh kurangnya efektivitas sistem itu sendiri. Misalnya, bukannya mengurusi masalah karyawan dan bagaimana mengoptimalkan kinerja mereka terhadap perusahaan, tapi HR justru sibuk mengurusi masalah administrasi. Tentunya hal ini akan membuang-buang waktu dan hasilnya kurang efektif.

        3. Perekrutan yang Tidak Perlu

          Untuk menjawab kebutuhan pasar dan menambah produktivitas perusahaan, Anda perlu menambah jumlah karyawan. Tapi apakah memang benar demikian? Sebelum melakukan perekrutan sebaiknya Anda melihat lebih lanjut potensi SDM yang dimiliki saat ini. Bisa jadi sebenarnya Anda bisa meningkatkan produktivitas dengan cara mengoptimalkan SDM yang sudah ada sehingga perekrutan hanya akan membuang-buang uang perusahaan.

          Baca juga: 7 Alasan Kegagalan Rekrutmen Karyawan di Perusahaan

Memang divisi HR ini juga memegang peranan yang penting karena bertanggung jawab mengelola SDM, yang mana hal tersebut mempengaruhi produktivitas perusahaan. Namun, peningkatan mutu kualitas SDM juga harus memperhatikan kondisi perusahaan. Sudah menjadi tugas seorang HR untuk mengelola SDM secara efektif dan efisien jika memanfaatkan uang perusahaan.

Sleekr HR

Artikel terkait

5 Kesalahpahaman tentang Software HR Berbasis Cloud yang Sering Dibicarakan

September 25, 2017 Human Resources (HR)

Dalam menjalankan tugasnya, divisi HR yang menangani banyak karyawan tentunya akan kewalahan  jika mengurus semuanya secara manual. Apalagi jika berurusan dengan data-data yang jumlahnya cukup mampu membuat pusing. Alhasil, keberadaan software pun dibutuhkan untuk meringankan pekerjaan HR. Berkat kemajuan teknologi saat ini, banyak software HR yang menawarkan penyimpanan data berbasis cloud seperti Sleekr HR. Dengan…

Baca selengkapnya