×

6 Tips Jitu Pelatihan dan Pengembangan Karyawan

January 12, 2017 Human Resources (HR)

Sebuah perusahaan tak hanya memerlukan modal yang cukup, tetapi juga karyawan sebagai sumber daya manusianya. Sumber daya yang berkualitas akan membawa perusahaan berkembang ke arah lebih lanjut. Untuk mendapatkan karyawan yang berkualitas pun tidak bisa dilakukan dengan cara instan, tetapi diperlukan adanya pelatihan dan pengembangan karyawan yang memang cukup memakan waktu. Nah, mengembangkan karyawan adalah salah satu tugas utama divisi HR.

Pelatihan dan pengembangan karyawan, pelatihan dan pengembangan SDM

Training SDM penting untuk tingkatkan kinerja karyawan. (Source: cuny.edu)

Berikut enam tips terbaik untuk pelatihan dan pengembangan karyawan di perusahaan.

  1. Pahami Apa yang Dibutuhkan Perusahaan

    Untuk dapat tetap terus bersaing, sebuah perusahaan harus rajin mengikuti perkembangan pasar. Sebagai seorang HR, Anda harus bisa menganalisis apa kebutuhan pasar dan bagaimana memanfaatkan sumber daya manusia yang ada terkait hal tersebut. Dari sini, Anda bisa memutuskan pelatihan seperti apa yang cocok diberikan pada karyawan yang ada untuk meningkatkan kinerja mereka agar perusahaan menjadi lebih produktif.

  2. Kenali Potensi Karyawan Anda

    Setiap karyawan memiliki kelebihan dan kekurangan yang berbeda satu sama lain. Kenali potensi yang mungkin bisa digali dari karyawan Anda. Tentunya hal ini bermanfaat untuk perusahaan. Dengan mengetahui potensi masing-masing karyawan, Anda bisa menentukan jenis pengembangan apa yang sesuai, misalnya pengembangan skill komunikasi atau skill manajemen dan sebagainya. Pengembangan karyawan yang disesuaikan dengan potensi karyawan akan lebih efektif dan Anda pun bisa menempatkan karyawan di posisi tertentu sesuai dengan potensinya masing-masing.

  3. Sesuaikan dengan Budget yang Ada

    Perusahaan besar biasanya menyisihkan sejumlah budget tertentu untuk program pelatihan para SDM-nya. Tentu saja mereka ingin memperbarui kinerja para karyawannya untuk mengembangkan perusahaan. Jika dananya tersedia, menyewa trainer dari luar ataupun melakukannya di lembaga tertentu bisa menjadi opsi yang efektif. Namun, jika dananya kurang mencukupi bisa dilakukan di lingkup internal perusahaan. Misalkan dengan memberikan materi yang dibuat oleh karyawan yang lebih berpengalaman.

    Baca juga: 6 Tips Meningkatkan Kinerja Karyawan di Perusahaan

  4. Sampaikan Materi secara Bervariasi

    Ketika menyampaikan materi pun, berikan variasi agar tidak membosankan. Gunakan media yang berbeda-beda dalam setiap materi agar karyawan lebih antusias mengikuti pelatihan. Penyampaian materi yang membosankan tidak akan tertanam secara kuat di pikiran karyawan sehingga pelatihan pun menjadi sia-sia.

    Baca juga : 3 Jenis Training Karyawan Yang Paling Dibutuhkan

Pelatihan dan pengembangan SDM

Keaktifan karyawan juga sangat diperlukan dalam training. (Source: kmaconsultingllc)

  • Melakukan Evaluasi dan Feedback

    Di akhir proses pelatihan dan pengembangan karyawan, lakukan penilaian pada masing-masing peserta untuk mengetahui sejauh mana pengaruh pelatihan berdampak pada kinerja mereka. Berikan penilaian yang objektif dan beritahukan hasil tersebut pada peserta. Dengan begitu, ia bisa tahu sejauh mana kemampuannya berkembang. Di sini, Anda juga bisa bertanya secara langsung mengenai apa saja kendala yang ia hadapi selama proses pelatihan. Bisa jadi kekurangan ada pada materi training itu sendiri. Pendapat dari para karyawan sangat diperlukan di saat-saat seperti ini karena hasil ini nantinya dapat Anda jadikan sebagai referensi untuk melakukan pelatihan selanjutnya yang lebih baik.

    Baca Juga: 5 Tips Praktis Evaluasi Kinerja Karyawan Perusahaan

  • Buat Pembanding

    Untuk mengetahui apakah pelatihan dan pengembangan karyawan berjalan efektif atau tidak, lakukan perbandingan kinerja karyawan sebelum dan sesudah pelatihan. Jadi, sebelum pelatihan dijalankan, Anda sebaiknya melakukan evaluasi kinerja karyawan terlebih dahulu. Setelah itu, berikan pelatihan yang cocok. Beberapa waktu setelah pelatihan selesai, cek lagi kinerja karyawan apakah hasilnya lebih baik atau sama seperti sebelumnya. Jika sama seperti sebelumnya, mungkin ada kesalahan dalam pemahaman materi oleh karyawan atau metode pelatihannya yang kurang sesuai.

Jika pelatihan dan pengembangan karyawan yang dilakukan bisa membuat karyawan benar-benar berkembang, tentunya hal ini akan sangat baik bagi perusahaan, bukan? Metode pelatihan juga sebaiknya berubah setiap tahun disesuaikan dengan kondisi perusahaan dan karyawan agar karyawan lebih bersemangat mengikutinya.

Agar bisa fokus melakukan pelatihan dan pengembangan SDM, sebaiknya Anda menggunakan software khusus untuk mengurus administrasi HR, contohnya seperti Sleekr HR. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang Sleekr HR, Anda bisa melihat di sini.

Artikel terkait

5 Perbedaan Pemimpin dan Manajer Perusahaan yang Perlu Anda Ketahui

April 7, 2017 Human Resources (HR)

Seorang manajer memang memiliki posisi yang lebih tinggi dibandingkan bawahannya. Namun, hal ini pada dasarnya tidak serta merta membuat manajer menjadi seorang pemimpin. Dengan kata lain, seorang manajer tak selalu seorang pemimpin. Ada perbedaan mendasar mengenai pemimpin dan manajer sebuah perusahaan yang membuktikan bahwa hal tersebut benar adanya. Lantas, apa saja perbedaan pemimpin dan manajer?…

Baca selengkapnya