×

Pengertian, Macam dan Manfaat Solvabilitas Bagi Usaha Anda

March 8, 2017 Accounting

Setiap perusahaan memerlukan dana, baik untuk memulai atau pengembangan bisnis. Dana adalah hal yang sangat penting dalam mendukung kelangsungan perusahaan. Oleh sebab itu, kebutuhan suatu perusahaan akan dana tidak akan pernah ada habisnya sehingga pada beberapa kasus, berutang pun menjadi jalan yang harus ditempuh. Sebetulnya berutang sah-sah saja dilakukan selama Anda juga menerapkan solvabilitas. Apakah itu?

SolvabilitasSolvabilitas dapat membantu Anda mengelola utang dalam bisnis. (Source: money.usnews.com)

  1. Pengertian Solvabilitas

    Dalam menjalankan bisnisnya, perusahaan pasti terlibat dengan yang namanya utang. Utang merupakan kewajiban yang harus dibayarkan oleh suatu perusahaan kepada pihak lainnya dalam jangka waktu tertentu akibat transaksi yang pernah terjadi di masa lalu. Jumlah utang perusahaan erat kaitannya dengan solvabilitas. Solvabilitas adalah kemampuan suatu perusahaan dalam memenuhi segala kewajibannya. Kewajiban yang dimaksud di sini adalah utang-utang yang harus dibayarkan.

    Sedangkan rasio solvabilitas adalah perbandingan antara besarnya aktiva yang dimiliki perusahaan dengan utang-utang yang harus ditanggung. Dari rasio solvabilitas ini, kita bisa mengetahui sejauh mana perusahaan mampu melunasi utangnya jika perusahaan tersebut dilikuidasi.

    Baca juga: Mengapa Aktiva Tak Berwujud Juga Harus Dicantumkan pada Laporan Keuangan Akuntansi?

  2. Jenis-Jenis Rasio Solvabilitas

    Rasio solvabilitas tak hanya terdiri dari satu macam, berikut tiga di antaranya.

    1.  Debt to Asset Ratio

    Debt to Asset Ratio digunakan untuk membandingkan berapa besarnya aktiva perusahaan dengan jumlah utang secara total. Dengan ini, Anda diharapkan bisa mengetahui seberapa jauh utang perusahaan mempengaruhi pengelolaan aktiva yang ada. Untuk menghitungnya, Anda tinggal membagi total hutang yang ada dengan jumlah aktiva atau tetap. Karena hasilnya biasanya berupa persentase, maka dari hasil pembagian tersebut Anda harus mengalinya dengan 100%. Berikut rumus solvabilitasnya.

    Debt to Asset Ratio = (Total Debt : Total Asset) x 100%

    2.  Debt to Equity Ratio

    Sedangkan Debt to Equity Ratio adalah perbandingan yang menunjukkan total utang dengan ekuitas atau modal bersih yang dimiliki perusahaan setelah membayarkan semua kewajibannya. Rumus solvabilitasnya hampir sama dengan sebelumnya, tapi kali ini pembaginya adalah jumlah ekuitas itu sendiri, yakni sebagai berikut.

    Debt to Equity Ratio = (Total Debt : Equity) x 100%

    3.  Tangible Assets Debt Coverage

    Sedangkan rasio satu ini digunakan untuk mengetahui perbandingan antara utang jangka panjang yang ditanggung perusahaan dengan aktiva tetap berwujud. Dengan menghitung rasio solvabilitas ini, Anda bisa menemukan berapa besarnya setiap rupiah dari aktiva berwujud yang Anda miliki untuk membiayai utang jangka panjang. Pada umumnya, hasil perbandingan minimal harus 1:1, yang berarti setiap satu rupiah utang jangka panjang dapat dibiayai dengan satu rupiah dari aktiva tetap yang ada.

    Jadi, jika nilainya semakin tinggi, maka akan semakin membuka peluang bagi perusahaan untuk mencari pinjaman baru dan sebaliknya, semakin kecil angka perbandingannya menunjukkan bahwa aktiva yang dimiliki perusahaan kurang bisa menjamin utang jangka panjangnya. Hal ini akan menyulitkan perusahaan ketika akan mencari pinjaman baru. Untuk menghitungnya, Anda cukup membagi jumlah aktiva tetap yang ada dengan utang jangka panjang yang harus dibayar. Rumus rasio solvabilitasnya adalah sebagai berikut:

    Baca juga : 5 Tips Mengelola Keuangan bagi Bisnis UKM

    Tangible Asset Debt Coverage = Fixed Asset : Longterm Liabilities

SolvabilitasSolvabilitas mengacu pada kemampuan perusahaan dalam membayar utang-utang. (Source: blog.credit.com)

  1. Tujuan dan Manfaat Solvabilitas

    • Menganalisis status perusahaan dan kemampuannya dalam memenuhi kewajibannya pada pihak ketiga.
    • Mengetahui status perusahaan dengan melihat keseimbangan antara jumlah modal dan aktiva tetap yang dimiliki.
    • Mencari tahu berapa besarnya rupiah dari modal sendiri yang akan digunakan sebagai jaminan pembayaran utang jangka panjang.
    • Untuk melihat sejauh mana pengaruh utang yang ditanggung perusahaan terhadap pengelolaan aktiva yang ada.

Cari tahu bagaimana cara menghitung solvabilitas secara otomatis dan akurat

Seberapa banyak aset atau aktiva yang dimiliki oleh perusahaan dapat mencerminkan kondisi operasional perusahaan. Semakin banyak aktiva yang dimilikinya maka semakin tinggi kemampuan perusahaan tersebut dalam melunasi utang yang dimilikinya. Sebaliknya, jumlah aktiva yang sedikit akan menyusahkan perusahaan dalam melunasi utang-utang yang ditanggungnya. Rasio solvabilitas biasanya diperlukan ketika perusahaan akan tutup untuk memastikan bahwa ia bisa melunasi utang-utangnya atau tidak.

Baca juga : 5 Cara Cerdas Menurunkan Biaya Operasional Perusahaan

Memang dibutuhkan untuk melihat solvabilitas dalam usaha Anda. Seiring perkembangan teknologi, Anda tidak perlu untuk menghitung secara manual, Sleekr Accounting merupakan software akuntansi online yang dapat membantu penghitungan solvabilitas usaha Anda. Cari tahu sekarang disini.

Artikel terkait

Tips Penting Memilih Software Akuntansi Indonesia

September 16, 2016 Accounting

Software Akuntansi Indonesia yang digunakan perusahaan harus disesuaikan dengan kebutuhan dari perusahaan itu sendiri. Memasuki era digital, bisnis apapun dapat merasakan keuntungan dari penggunaan software ini Tidak hanya mengurangi risiko human errors dalam aspek perhitungan, software akuntansi juga mampu membantu memberi insight yang tidak dapat Anda dapatkan dari bentuk kerta, misalnya seperti perkiraan penjualan untuk kuarter…

Baca selengkapnya